Saturday, April 15, 2017

Bunga batik

Sudah cukup posting curcolnya, sekarang lanjut ke bagian yang happy nya.

Beberapa waktu lalu, setelah mengalami krisis indentitas (biar oke aja nulis begini 😂) akhirnya saya mulai buka lemari yang isinya bahan craft saya, setelah menimbang2, akhirnya saya pilih perca batik yang sudah teronggok berbulan2 tak tersentuh. Cek pinterest bentar, langsung cuss bikin bunga2.

Untungnya, kegiatan ini ga terlalu dirusuhin sama anak, jadi saya tetap ngawasin dia main sambil tangan gunting2 kain.




Tadaaaa.. Bunga2 cantik udah banyak jadi, tapi saya ga punya kancing buat nutup bagian tengahnya. Thanks to daiso, yang punya kit buat bikin kancing bungkus, jadi saya bisa bikin bros2 cantik macam begini





2017 wishlist





Gak muluk2. Cuma pengen liburan berdua sama suami sekaliiiii aja. Orang nyinyir akan bersabda "kasian banget anaknya ga diajak"

Well, tiap hari saya terus2an bareng anak, good or bad, happy or sad. Jadi apa ga kasian sama yang punya status mama ini? Ngajak anak liburan udah seriiing. Yang menikmati liburan ya anaknya doang. Mamanya ya masih harus berkutat dengan ngejar2 anak buat ngajak mandi, mikirin makan, pup, mainan anak dll. Mau me time? Mana bisaaaa.. Yang harus dituruti hanyalah bos kecil yang masih belum bisa dikasi pengertian. Durasi perjalanan, tempat liburan, suasana tempat makan harus dicocokin dengan selera anak. Belum lagi kalo tantrum.. Bahkan di waktu tidur masih harus diinterupsi anak yang dorong, tendang, atau ngelindur.

In the end pulang ke rumah hanya tersisa mama yang lelah. Masi ga kasian kah sama mama nya? Masi ga panteskah mama request liburan berdua dengan suaminya?

Kenapa suami diseret2 ikut? Karena menurut orang2 profesional di luar sana, ada yang namanya merawat pernikahan. Salah satu nya ya punya waktu berdua. Kesian ya, mama mau liburan aja masih harus mikir merawat pernikahan. Ya abisnyaaaa..

Ngakak baca ini, buat saya ini 12years pre planned date ideas 😂


Kenapa ga minta langsung liburan aja sih? Yaelaaa.. Sering kaliii. Ga jadi2 aja paling masalahnya, jadi mungkin posting yang ini saya tutup juga dengan kesimpulan : sebaiknya saya doanya makin kenceng biar dikasi sabar yang banyak 😇

Good night :*



Toddler tantrums (1)

Tahan-tahan buat ga posting ini, tapi sudah gak tahan. Saya bukan golongan ibu yang senang sekali dengan anak2. Saya termasuk di golongan ibu2 yang beranggapan "one toddler is too much"

Mungkin buat sebagian yang baca, bakal nge judge kurang bersyukur lah, kurang iman lah. Ya.. Ya.. Saya sayang anak saya sendiri, tapi buat menghadapi lika liku merawat anak, gak bisa setiap waktu saya tersenyum manis.

Hari ini puncak kesabaran saya tersedot habis. Niat hati mau ajak adik dan mama jalan2, yang ada dalam waktu 2 jam, anak saya tantrum. Bukan 1, bukan 2, tapi 4 kali tantrum, yang tiap sesinya memakan waktu lebih dari 20 menit.

Kenapa tantrum? Simply karena dilarang merusak barang di mall. Tanpa teriakan perintah, cuma sekedar menyarankan atau mengalihkan perhatian. Reaksi sang anak? Lebaaay, digendong pun meronta2 sambil tendang perut. Bayangkan gendong anak 16kg yang tenaganya kenceng, dan ga berhenti menangis. Ga mau disuruh berdiri, ga mau diminta menenangkan diri. Cuma ngamuk.

Yang terpikir oleh saya cuma mau cepet pulang aja. Sampai rumah pun rasanya lemes, sakit kepala, berasa jiwa habis disedot dementor. Anaknya? Anteng main.

Ini nih salah satu alasan kenapa saya maleees banget bawa anak bepergian. Apalagi seringnya pergi berdua aja. Bahkan untuk ke pasar pun mikir berkali2.

Rasanya pengen ikut tantrum juga, tapi kata orang2 baik di luar sana, itu ga bagus.

Pertama kali ngerasain tantrum anak? Oh nooo.. Dari sekian sering saya bepergian, mungkin cuma 10% aja yang sukses tanpa tantrum.

Kayaknya doa biar dikasi sabar harus makin kenceng yaaa






LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...