Saturday, October 8, 2016

6 bulan sejak pindah..

Hai semuanya. Hari ini saya mau cerita random aja deh. Setelah dihitung-hitung, sudah hampir 6 bulan keluarga kecil saya pindah ke negeri sebrang, alias Singapura. Rasanya belum lama kami pamit ke orangtua, taunya udah 6 bulan aja. Berapa lama bakal tinggal di sini ? ya gimana rejekinya aja deh , siapa yang bisa tau. 

Kenapa bisa terdampar di Singapura? ceritanya unik. Awal tahun 2016, saya dan suami berniat menempati rumah terpisah dari orangtua, karena selama ini ya nomaden, ganti-gantian tinggal di ortu dan mertua. Rumah yang mau ditempati  ini bekas kontrakan, jadi ya mau gak mau banyak yang harus di renovasi. Renovasi sudah hampir beres , tinggal isi perabotan rumah. Beberapa sudah punya memang, tapi peralatan elektronik dll belum ada. Saya inget banget ,  Hari minggu pagi, saya & suami ke rumah sana, sana nge cat rak piring yang dikasih mertua, karena pengen warna putih, suami sibuk pasang gorden, Ternyata gordennya kurang . Rencananya mau pindah sabtu jadi gorden harus udah ada sebelum itu. buat peralatan elektronik macem kulkas, mesin cuci dll mau dibeli setelah pindah. 

Hari Selasa, saya pergi dengan mama ke pasar baru, niat hunting gorden. Belum sampai tujuan, suami nelpon, minta batalin beli gorden, karena suami mau dimutasi ke Singapura. Like WHAAAAAT??? Sampe gemeteran pas tau kabar itu. Jadilah banyak bengongnya di pasar baru, gak tau mau beli apaan :))

Ya akhirnya sampailah kami di sini . 

1. Biaya hidup mahal
Udah bukan rahasia lagi ya kalo biaya hidup mahal di sini, terutama tempat tinggal.  Biaya sewa kamar, kecil, sharing pula, bisa setara harganya dengan ngontrak 1 rumah di indo. iya, segitu mahalnya. Hampir semua yang ada di sini itu impor, jadi harga barangnya juga gak murah. Pokoknya kalo sibuk konversi mulu ke rupiah, bakalan susah makan susah tidur, hehehe.

2. Homesick?
Lebih ke pengen belanja di indo kali ya, terutama baju rumahan, sama bahan craft. muahahaha. kezel deh 1 batang lem tembak harganya 5000 di sini. Sama rindu makanan bandung. Soal makanan, masih bisa diobati dengan bikin sendiri, walau sering kesel juga pengennya langsung beli jadi biar ga repot . Kalo dengan keluarga masih bisa video call sama chat WA atau Line. Gak perlu kirim surat pos

pengen cireng? bikin !

3. Trotoar & angkutan umum memadai
Kerasa banget nyamannya jadi pejalan kaki di sini, trotoar lebar, jalan tenang, nyebrang tenang. mau ke mana-mana ada jalur angkutan umumnya. bahkan saya dari rumah cukup naik bis 1x , durasi 30 menit buat sampai bandara (bandingin sama bandara bandung yang akses angkutan umum ga ada,  taxinya aja nyebelin -___-") 

4. fasilitas umum dekat & terjangkau
Awalnya heran kenapa banyak banget supermarket , tapi ternyata memang udah didesain seperti itu, Lucky me, dekat rumah ada pasar tradisional+supermarket+Mcd+kfc+sevel+toko roti di satu tempat. Jaraknya mungkin sekitar 600m. Bumbu indonesia pun lengkap. Ada hal yang baru saya ngeh. Jadi kemarin pagi saya dan Acho pergi ke pasar (acho dibawa pake stroller) , memang sudah mendung, jadi saya buru2 di pasar, beli yang urgent aja. ternyata pas mau pulang, keburu hujan, karena bingung mau nunggu di mana, yaudah lanjut dorong stroller, lewat gedung2 apartemen. Ternyata, tiap apartemen kayak ada konektornya, jadi mau nyebrang gedung, gak kehujanan. gitu terus sampai saya sampai gedung tempat tinggal . Wow, just wow. gak kehujanan sama sekali , cuma emang agak muter aja jalannya. 

5. Kids Friendly 
seperti yang udah saya ceritain di sini  Singapura termasuk negara yang kids friendly. Fasilitas tempat main anak tersebar di mana2 . Ke pasar aja, saya udah ngelewatin 3 playground & 2 taman fitness. gratis semua fasilitasnya. Taman2 luas pun tersebar di mana2 Mungkin kalo harus balik ke indo, hal ini yang bakal saya kangenin banget

6. Tantangan hidup terpisah orangtua
Yang dulunya nempel ke ortu, sekarang harus mandiri. Yang biasanya ada pembantu buat ngerjain kerjaan rumah, sekarang harus kerjain sendiri. Dulu masih bisa nitip anak kalo mau pergi, sekarang harus dibawa terus. Pusing iya, capek iya.  Kalo ditanya mau gak balik tinggal ortu? No thank you :) orang tua sama mertua emang baiiiik banget, dua-duanya gak nuntut ini itu. Tapi cuma ada 1 Queenbee dalam 1 sarang kan? :D 

7. Gak sabar pengen liburan ke Bandung
Gak sabarnya karena pengen nitipin anak :))) bukan berarti saya gak mau deket2 anak, tapi saya juga harus punya hubungan sehat dengan suami. Harusnya jadwal liburan cocok dengan jadwal sapih Acho, jadi harusnya pas nih, saya & suami pergi liburan berdua, anak dititip di neneknya sekalian disapih. Sayangnya suami ada deadline kerjaan , jadi mungkin liburannya diundur sampai batas waktu yang tidak dapat ditentukan. Saya pulang berdua aja sama acho? iya bisa, tapi kan tujuannya ke bandung buat nitip anak, lah kalo suami ndak ikut, saya liburan sama siapa? yang nyetir mobil siapa? yang nganter2 belanja siapa? yang bayarin siapa ? ( oke, di titik ini mungkin si suami bersyukur ga jadi liburan)

8. ternyata tetap bisa nge craft
Walaupun terbatas karena gak punya ruangan khusus. Doain ada rejeki lebih yes buat sewa apartemen 3 kamar :) selama ini nge craft di kamar aja, malem pas anak udah tidur. jadi kalo Acho berhasil masuk kamar ortunya, wuih, berasa jungle land, semua mau diacak2. 


Nah sekian review 6 bulanannnya :D

No comments :

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...