Tuesday, June 28, 2016

Milestone Anak

Seringkali seiring waktu, saya makin gak ngeh sama milestone Acho. Sekarang, krn siang selalu berdua, semakin keliatan lah apa aja yg acho kerjain.

Postingan sebelumnya membahas speech delay acho. Ini yang buat dia susah berkomunikasi dengan saya. Seperti kejadian tadi malam, yang tau2 acho udah bawa piring beling bekas pakai papanya, yang nyaris dilempar ke saya. Atau kejadian tadi siang, pas acho mau diputerin mainannya, tp krn saya gak ngeh, mainannya dilempar ke muka saya (alhasil dekat mata saya bengkak dan berdarah).  Belum lagi jeritan melengkingnya waktu minta nastar. Duh, repot banget deh.

Kelakuan kalo mamanya masuk dapur. Segala mainan sama barang dilempar. Plus jerit2


Anywaaay... Setelah ditilik2 lagi, 2 minggu belakangan ini perkembangannya cukup pesat deh. Keseimbangan tubuhnya mulai oke, naik tangga di playground mulai oke. Gestur badannya juga udah makin beragam. Udah bisa panggil papa nya. Dadah2 ke tiap kendaraan yg lewat. Udah ga minta gendong terus. Bepergian udah mau jalan sendiri, en ga malu papasan sama orang lain.

Hari ini, saya coba tes acho. Saya ajak ke wet market tanpa naik stroller. Jaraknya dari rumah sekitar 600-700m. Buat jaga2, saya sudah siapin gendongan, plus bekal air minum. Perjalanan pas berangkat, lumayan lancar, kami stop di 2 playground. Acho sibuk main, ga mau lanjut perjalanan. Hahaha..akhirnya gendong dikit menjauhi playground, amaan. Lanjut lagi.



Sampai di wet market, saya mampir ke salah satu toko,  beli keripik. Karena antri kasir, saya kasi acho bungkus keripiknya, biar ga bosen. Taunya acho sigap, langsung ke meja kasir, serahin keripik ke kasirnya :)))) pengen ketawa kenceng, untung ibu kasirnya baik hati, bilang ke acho buat sabar antri. Jadi acho langsung transaksi sama ibu kasir. Saya bagian bayarnya aja.  Bahkan keresek belanjaan diserahin ke acho, dan dia bawa2 terus :))). Beres belanja, ibu kasir nanya "what do you say after receive this?"  acho jawab "bye bye"  sambil lambai2 tangan. Lah :)))) makasihnya mana naaak.

Ternyata di toko selanjutnya pun gitu. Tapi ternyata lancar jaya, ga ada tanda kelelahan juga. Cuman berhubung udah sore dan belum bikin hidangan berbuka, acara belanjanya dicukupkan saja.

Jalur pulang lewat jalan yang beda, awalnya mau saya gendong etapi kok anaknya anteng jalan, yasudah biarin aja. Jalur pulang ini banyak burung, jadi acho seneng banget sambil jerit2 panggilin burung.

Sampai rumah istirahat bentar, baru langsung mandi, biar seger. Eh taunya pas udah mandi lgsg tidur sore.cape yaaaa..

Anak kicik yang makin banyaaak kebisaannya







Friday, June 24, 2016

Mencari kesibukan baru

Seperti yang teman2 sudah tau, saya pindah dari Bandung ke Singapura. Dari awal saya berniat stop Crafting dulu, mengingat saya masih harus mengurus anak saya yg lagi aktif2nya. Buat mulai jaringan craft dan jual beli rasanya kurang memungkinkan.

Oke, akhirnya saya putuskan untuk menyalurkan hobi masak. Yang saya suka di sini, Owner apartemen baiiik banget. Tau saya biasa masak, perlengkapan di dapur dikasi selengkap mungkin. Ada oven kapasitas besar, Microwave, kompor dan alat masak, oven toaster ayam, toaster roti, sampai ke alat makan pun komplit, jadi kami gak perlu lagi beli . Belakangan , saya sering lirik2 situs online yang menjual barang baru dan second. Voila! dapat juga saya mixer philips murah meriah, timbangan dan loyang . Jadi nih bikin kue kering buat lebaran .

Tapi ternyata , anak saya gak suka saya di dapur. Tiap saya di dapur, Acho selalu jerit2 melengking cari perhatian. Padahal pembatas dapur dan ruang tengah itu cuman pagar pendek -_____-" . Kalo saya turutin maunya, Acho nya asik aja main di ruang tengah, saya bengong, ga ada masakan jadi. Saya tinggal ke dapur, udah jerit2 lagi.

Masak atau bakingnya sih ga seberapa, capek denger teriakannya. Kalo udah cape gitu malah jadi merembet mogok ngurusin rumah. Nunggu acho tidur siang biar bisa masak? bisa sih, tapi jarang2. kadang jam tidur siang acho saya pake buat beres2 rumah, sikat kamar mandi, cuci piring, eh tau tau anaknya bangun

Nungguin anak main gak ngapa2in? bosen cyiiin. Jadi besok mau coba ke toko Craft di kota, siapa tau ada hal menarik yang bisa dikerjain sambil nungguin anak main. Wish me luck

Tuesday, June 21, 2016

Strugling with a 19months toddler

Berjuang sis!

Ga berhenti saya bilang itu ke diri sendiri. Yap, tinggal di negri orang tanpa ada sanak saudara itu berarti kalo lagi suntuk berduaan sama anak, ga ada yang bisa dititip 😀 emosi jadi gampang tersulut. Ada beberapa kesulitan ngasuh Acho yg saya alami

1. Speech delay
Ini masalah utama. Untuk anak seumuran Acho, seharusnya minimal sudah tau 6 kata, dan merangkai kalimat sederhana. Saya ngerti banget, Acho juga pasti kerepotan dengan masalah ini. Saya juga sebenarnya ga terlalu panik, krn masih bisa dipantau sampai beberapa bulan ke depan. Sayangnya ini membimbing ke masalah ke 2.

2. Sosial pressure
Kok belum bisa ngomong. Ajarin baca quran tuh, ajarin ngomong, bahasa inggris sekalian, ajarin warna2. Dll. Begitulah yg saya dengar hampir setiap hari ketika keluarga menelepon. Sedangkan fokus saya sekarang cuma ajarin anak bisa bahasa ibu. Lama2 jadi males kalo ada yang hubungin.

3. Bosen
Sehari hari berdua terus sama anak, siapa yang ga bosen? Suami pulang malam, ga lama abis itu, tidur. Acho lama banget dikelonin, bisa sampai tengah malam. Udah itu keburu cape mau ngerjain hobi. Cuaca akhir2 ini kurang mendukung, sering mendung dan hujan, bikin kagok mau bepergian.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...