Thursday, January 28, 2016

Bagaimana caranya jadi mama waras?

Eh, jangan salah, di post ini justru saya mau minta saran, bukan ngasih solusi *dimarahin

Dulu nih, duluuuu.. Waktu masih single,  mikirnya tuh mama2 rada lebay, dikit2 ngeluh, stress. Taunya pas ngalamin, sama aja, malah mungkin lebih lebay :D

Saya baru punya anak yg berumur satu tahun lebih dikit, tapi pusingnya gak ketulungan. Yang punya helper aja masih banyak yang ngeluh, apalagi saya ya *cari alesan.

Setahunan ini, akhirnya dapet juga formula ngarang ala saya.sekaligus pengingat kalo suatu saat saya mau ngeluh lagi :)))

Include 'bayi gede' alias suami


Tips jadi mama yang rada tenang, ala mama yang gak punya helper khusus :
1. Turunkan standar.
Jangan mimpi ketinggian! Mimpi pergi honeymoon lagi, atau mimpi nge-mall berjam2 sendirian.Trus berharap rumah rapi terus. No. Ketika mama melahirkan, otomatis ada yang nempelin terus 24jam .jadi itu mimpi yang ketinggian, dimasukin dulu ke kotak, kubur dalem tanah. Buka lagi pas anak udah dewasa, sukur2 kalo mimpinya belom kadaluarsa.

2. Setting bahagianya diturunin juga, atau diganti
Bahagia pas bisa blanja blanji sepatu? Hmm..diganti deh sama bahagia bisa beliin sepatu bayi branded dengan harga diskon. Dimulailah dengan bangga dan bahagia kalo bayi bisa pup sehari sekali, cucian piring akhirnya beres juga. Pokoknya yang kecil2 aja deh. Jangan di set terlalu tinggi, soalnya bakal susah bahagia.

3. Support suami
Apalagi kalo baru anak pertama. Beeeuh, ini yang utama. Biasanya nih, para suami rada lola, gak gitu nyadar, sense nya punya anak itu belom terlalu kerasa.Kalo sampe suami cuek2 ga mau ngurus, kabur2an kalo diminta ganti popok, langsung coret saja list ini, karena yang ada bukannya bikin bahagia, malah jadi esmosi. Betoool. Masi ada pilihan lain

4. Support keluarga
Ah ini jangan ditanya, pada siapakah kita bisa titip2 anak bentar pas mau beresin kerjan bejibun? Jadi usahakan hubungan baik dengan keluarga terjalin mesra ya #halah

5. Support teman
Di sini lah sang teman rasanya berarti banget. Kalo temennya udah punya anak bisa sharing bareng, kalo belom..yah..teman..sabar ya,,waktumu kan datang :p

6. Udara segar
Buat saya (dan anak) yang doyan jalan, diem di rumah itu rasanya, ga bisa :)) harus ada sesi jalan. Apalagi kalo udah mumet sama kerjaan di rumah. Bawaannya mau pergiii mulu. Lagi kere? Ya ambil pilihan paling murah. Strolling arround the neighborhood :))).  Sedikit udara segar bisa membantu, serius.

7. Alihkan perhatian
Daripada stress mikirin ngurus anak sama rumah yang gak beres2, coba alihkan perhatian ke hal lain. Coba kerjain hobi. Gak ada waktu, sama dong. Tapi paling engga saya ambil waktu dikiiiit di tengah malam buat sekedar refreshing ngerjain hobi. Gak punya hobi? Mungkin bisa dipilih kerjaan rumah sebagai hobi, hobi ngepel misalnya. Hati senang, lantai bersih :p

8. Support grup
Nah ini nih, ini nih penting banget, kalo support teman, suami dan keluarga terasa masih kurang, join lah grup online. Ini yg saya kerjain, terutama pas masi ngurus bayi newborn. Sebodo amat dibilang ga bisa lepas gadget lah, ga peduli anak gara2 ngenet mulu. Disaat itu saya lagi perlu banget support grup.  Nanya anak kolik, cari info ini itu, bisa dicari di grup. Berusaha jadi mama yg ga panik pas newbie itu susah setengah mati. Anak nangis dikit aja stress,jadilah saya bolak balik baca info, sharing dll. Jauh dari hp mah yang ada malah panikan terus, ngerasa ga ada pegangan.


Sekian sharing dari saya, jangan diambil hati, sy nulisnya juga sambil ngarang2 :P

1 comment :

  1. Waah terima kasih mba tips-tipsnya.. Saya baru punya anak 1 umur setahun bbrp bulan. Bener banget ya harus nurunin standard hiks.. Dan crafting juga jadi curi-curi waktu sekarang. Jadi harus belajar bersyukur juga apapun hasilnya. Terima kasih mba 😊

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...