Saturday, November 14, 2015

review perlengkapan bayi

Baby acho nyaris satu tahun. Selama hampir 1 tahun pula saya berkenalan dengan dunia motherhood ini. Dari yang mulai hunting barang perlengkapan bayi, sampai sekarang, masih hunting juga :))
Dari selang waktu ini, saya coba buat review perlengkapan yang saya pakai ya, terutama yang membutuhkan budget cukup  besar.

Note : Review ini saya buat tanpa bayaran dari pihak tertentu. Review ini murni pendapat saya pribadi. Situasi satu tahun belakangan ini : Fulltime mommy, Full time wife , midnight crafter . No ART dan hanya sesekali dibantu anggota keluarga lain. Saya jelaskan situasinya karena bisa jadi nilai manfaat tiap barang berbeda bagi tiap ibu,juga tiap anak,  karena masing2 situasinya juga berbeda

1. Carseat
hayo ngakuuuu,,, siapa yang lebih pilih pangku anak daripada pakai carseat ? kalo di luar negeri, carseat itu wajib. Di indonesia, sering banget anak saya diliatin pengendara lain, atau pejalan kaki, mungkin karena masih belum terbiasa dan belum diwajibkan.
kepake engga? ya kepake bangeeett, banget nya banget. anak saya sekalinya gak dipakein, ya jumpalitan. emang dasarnya anteng di kursi? ya ga gitu juga. Awal awal pemakaian anak saya juga ngamuk kok.
tips :
 perhatikan durasi perjalanan, kalo dua jam lebih, wajar lah bayi kelelahan.
 siapin segala cemilan, mainan, minum, biar bayi gak bosan
 pastikan pakaian bayi dan popoknya udah nyaman ya
 bayi nangis? awalnya saya keluarin dari carseat. tapi lama2 didiemin. akhirnya mungkin baby acho  nyadar kalo nangis merengek ga bakal bikin dia digendong, akhirnya terbiasa duduk
Baby acho nangis di carseat, ditawarin segala rupa ga mau, taunya dia haus. Dikasih air putih, nangisnya langsung berhenti en langsung tidur
 Sisa air mata nya aja masih keliatan :)))


2. Baby box
nah loooo,,yang ini banyak juga kan ibuk2 kalap yang pengen hias kamar pake ranjang bayi, ceritanya biar bayi terpisah en ga khawatir tertindih. Sayangnya, bayi newborn pasti frekuensi minta asinya sering banget. baby acho bisa sampai 15 menit sekali (ya pantes aja sebulan naik 1,5kg -____-" ) yang akhirnya ibu males pindah2in bayi dan dibiarkan tidur di ranjang bersama ortu. saya termasuk yang gitu juga, walaupun sesekali dipindahin lagi ke baby box nya. Mulai berasa kepake nya itu di usia 4bulanan, di mana baby acho tidurnya mulai banyak gaya. kalo ditinggal di ranjang takut jatuh, jadi minimal tidur siang saya usahakan dia tudur di box bayi nya, supaya bisa saya tinggal buat beresin tugas domestik (elah, bilang aja nyuci baju sama masak) . 9 bulan ke atas? lebih perlu lagi, si baby box berhubung terbuat dari bahan yang ringan plus beroda, bertambah fungsinya jadi playpen. Baby acho bebas merambat tanpa khawatir kejedot lantai atau dinding, dia juga anteng selama banyak mainan di baby box nya, jadi saya sambil jaga dia main, bisa sambil jahit. ga pake baby box? anaknya cabut2in kabel, manjatin kursi, manjatin keyboar, kabur2an. jadi kepake ga nih baby box nya? kepake bangeeeet. beberapa waktu lalu baby boxnya patah, saya langsung keringat dingin ngebayangin nasib harus ngejar2 baby acho
tips :
kalo terlanjur beli, dicoba buk ibuk, kadang kerasa gagal pake karena kitanya kurang konsisten, padahal sebenernya bisa aja dimanfaatin. tapi kalau memang sudah dicoba tapi gagal terus, mungkin itu  nasip :P



3. High chair
milih high chair ini susah susah gampang. ada yang murah meriah di ace hardware, tapi pas dicobain rada sulit dipasang sama 1 orang dewasa, yang mana gak mungkin juga tiap jam makan ada dua orang standby, lagipula sempit (tepok jidat). beragam model highcair diperhatiin, akhirnya pilihan jatuh ke yang model cocolatte ini. anaknya mau duduk? mau dong,, kan di iming2 makanan. Pilihan aja sih sebenernya, ada yang lebih nyaman ngasi makan anak sambil digendong, sambil main, sambil lari2. pilihan saya ya anak duduk di kursi, karena saya gak sanggup ngejar2. lagipula sambil masak, baby acho bisa disimpan di highchair nya sambil disogok cemilan (biji mangga misalnya *irit). jadi kepake ga? ya kepake atuuuuh
Mam spaghetti katsu bikinan mama


4. SToller
nah yang ini tricky juga. antar butuh ga butuh. kerasa butuhnya pas mau nge mall atau mau keliling kompleks. Berat ya cyin gendong anak enduuut. kekurangannya, kalo nge mall mau pindah2 lantai, rempong ya kudu naik lift. sukur2 kalo lift nya kosong, lah kalo penuh mulu? padahal stroller yang baby acho pake itu termasuk yang light, dan gampang dilipat, bisa dipanggul naik turun eskalator , tapi tetep berasa riweuhnya. kelebihannya, kalo cape gendong di rumah, tinggal simpen di stroller baru bawa keliling deh. Kalo ke rumah neneknya, si stroller ini juga beralih fungsi jadi kursi makan. kepake engga? ya kepake bangeeet,,

happy baby happy mom, sama2 bisa jalan2
Urusan model atau merk masing2 perlengkapan mah tergantung kebutuhan dan budget yang disediain ya ibu2,, yang pasti kalau saya dan suami cari nya yang kapasitas berat maksimum anak nya besar, biar lama kepakenya, mengingat anak saya gampang gede nya..

No comments :

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...