Monday, March 30, 2015

pengalaman melahirkan (part 1)

Ngeri banget ya judulnya? Perasaan belom juga beres posting vendor2 acara nikahan, Udah posting lahiran aja.

Boleh lah ya diceritain di sini, siapa tau suatu saat anak saya lihat tulisan ini.

awal desember adalah perkiraan lahiran. Jujur saja, saya menyesal kurang mempersiapkan kehamilan ini, karena konsentrasi di pasar seni itb. Bahkan saya selalu berharap, lahirannya semoga setelah pasar seni.

Alhamdulillah, selama kehamilan, saya jarang mengalami masalah kesehatan. Batuk, pilek atau demam gak pernah mampir. Bahkan sampai hamil tua pun, masih sering pergi hunting bahan, atau ikut workshop. Selama hamil, berat badan saya gak naik sedikitpun, jadi blas diserap sama bayinya semua. berhubung memang saya nya juga obesitas, begitu berat badan ga nambah selama hamil, Obygin saya ga terlalu khawatir, toh perkembangan janinnya juga baik2 aja.

Nah, Pada suatu hari, saya berniat bolos senam hamil. Ya, sejak 30minggu kehamilan, saya rutin senam hamil. Bolosnya saya tidak lain tidak bukan karena berniat menunda,  mengingat instruktur saya semangat sekali "menyiksa" saya supaya bisa cepat lahiran, mengingat janinnya yang memang cukup besar. Hari sabtu itu saya pergi main ke mall , keliling2, makan ini itu yang dipengen.

Sebelum mules2, tukeran coklat dari Korea sama jerman dulu


Besok subuhnya, mules. Rasanya kayak mau BAB, Tp dr pertama kali saya rasain mulesnya, Udah curiga kontraksi.

Makin siang makin kerasa teratur mulesnya, akhirnya ke rumah sakit, pembukaan 2. Disuruh pulang dulu, karena kemungkinan lahir masih lama, paling cepat besoknya.

Sampai rumah saya sempetin jait2 dulu, janjian ketemu sama temen,dll. Makin malem, tambah sakit, dengan kontraksi selang 5menit. Akhirnya diniatin ke rumah sakit al islam jam 11 malam, Udah bawa tas persiapan. Di cek baru  bukaan 4, tapi Udah disuruh Menginap Di rumah sakit. PembukaaN terus makin besar sampai pagi.

Masi inget ilmu pas senam hamil? O tentu tidak.. Udah sakit gitu mah ga kepikiran apa2.  bawaannya mau cepet2 beres.

Akhirnya brojol juga lah bocah chubby, dengan Berat 3,7kg. Sayangnya pas ketuban dipecahkan di bukaan 9, sudah kehijauan, jadi ga langsung imd, tapi bayinya diobservasi dulu.

Saya? Ya lega banget, sambil dijait, sambil liatin perut yang Udah kempes dan lembek.

3-4jam setelah lahiran, saya sudah jalan2 ke ruang observasi, mau liat baby Acho. Sakit? Iya sih sakit, tapi berhubung dari bulan ke 8 saya ngerasain sakit pas jalan, jadi rasanya ya sama aja, malah semangat jalan gak sabar mau jenguk anak. Siangnya begitu observasi selesai, langsung room in dengan baby B.

Pas lahiran, mama masih di perjalanan dari luar kota, sedang mama mertua Udah standby di kamar inap.
Officially being a mommy :D

 yak, saya berhasil melahirkan janin di usianya yang tepat 38minggu. Ga kebayang kalo tinggal lebih lama lagi di perut. Mau sebesar apa?

6 comments :

  1. Wah selamat ya Mbak ^^ sehat-sehat ya babynya

    ReplyDelete
  2. wahhhh,, acho 38 minggu aja ya? guede udah.. hehe
    kiss2 untuk acho dan mamanya :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya miraa,, pas 37w masih 3,2kg. pas 38 udah 3,7 -____-
      sing lancar yah hamil & melahirkannya :*

      Delete
  3. selamat mbaaak
    ya ampun baby-nya gendut banget 3,7 xD
    tetangga saya baby-nya 3,8. pada akhirnya dioperasi karena katanya gak sanggup normal (soalnya udah pernah caesar sebelumnya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiiih :) iya, memang katanya yang udah pernah cesar , agak beresiko ya buat lahiran normal :) ga masalah, yang penting ibu dan bayi sehat selalu :)

      Delete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...