Saturday, September 27, 2014

LDR (long distance relationship)

Kalo teman2 pernah baca atau nonton film raditya dika yang “kambing Jantan”, mungkin ngakak denger singkatan LDR versi dia.
Yang saya mau bahas di sini ya Long Distance Relationship . Pasti ada aja ya yang pernah ngalamin LDR, termasuk yang LDR sama Masnya yang beda zona waktu 5 jam, bertahun2 pula (ehm :p)

sumber : http://quoteko.com/long-distance-relationships-tumblr.html

Saya juga sempat LDR . Tepatnya 7 tahun yang lalu . Sang pacar (yang sekarang jadi suami) , dapet kerja di Batam. Jauuh, dan mendadak. Rasanya hati mencelos begitu dia nelp, nanyain perlu engga nya dia ambil tawaran kerja nya. Dengan semangat saya bilang “ambil aja, mumpung ada kesempatan” . Dan beberapa hari kemudian dia berangkat.

Awalnya sih biasa aja, pamit di bandara pun biasa. Begitu punggungnya udah gak keliatan lagi dari pintu masuk, baru deh mata rasanya panas, pengen nangis kejer , tapi gengsi gara2 ada keluarga si pacar. Dan dimulailah hari2 galau saya. Rasanya 24 jam itu kebanyakan, bikin kebanyakan bengong. Komunikasi sih lancar, via telp. Tapi kehadiran kan ga bisa digantiin. Ini juga yang bikin saya berubah , minta gak mau nge kos lagi dan mau pulang pergi rumah-kampus padahal jarak jauh, belajar crafting buat isi waktu , dll.

Untungnya gak lama2 banget si pacar di Batam. 6 bulan bertahan, pulang liburan 2 minggu, balik ke batam, eh gak tahan deh pengen balik lagi ke tanah jawa . Akhirnya dia balik buat lanjutin kuliah di daerah depok. Biarpun judulnya LDR, tapi masih agak lumayan, lebih deket en lebih sering balik ke Bandung. Kok bisa tahan? Ya tahan lah, namanya juga komitmen, dari awal saya gak main2. Plus komunikasi terus, ya tahan. Berantem2 dikit mah ada lah, tapi masih bisa dihadapi.

Kenapa saya  tiba2 ngomongin LDR, yak, itu tak lain dan tak bukan karena sekarang saya sedang ditinggal suami pergi dinas. Dengan situasi lagi hamil gede, tinggal ga bareng ortu en adik2, rasanya beraat banget . di minggu awal kepergian suami saya dinas, tiap malem air mata ngucuuur terus. Entah kangen, entah stress, entah bawaan orok, entah lebay .  padahal jadwalnya Cuma 3 minggu.
Mana beda zona waktu, susah nemu waktu pas, nelpon pun mahal jadi harus dihemat2.  Nasib . Jadi begitu sekarang suami saya udah di pesawat, rasanya seneeeng, excited. Walaupun dia masih harus ke kantor pusatnya dulu beberapa hari, ndak apa2 , seengganya masih lebih deket , plus bisa telponan lebih lama . tinggal nunggu beberapa hari lagi sampai balik ke Bandung. Ihhiyyyyy !!!!

Itu kenapa saya salut banget sama perempuan2 yang sanggup LDR lama2. 4 jempol buat kalian . Ibu saya pun begitu, karena tututan pekerjaan, Ayah Cuma pulang beberapa bulan sekali. Malah belum pernah ibu ditemenin ngelahirin sama ayah, krn waktunya cutinya gak pernah pas. Waw..

6 comments :

  1. Asiiik, dikasih jempol sama nda :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. *tambahin jempol kaki buat mira mah :p

      Delete
  2. LDR emang gak enak mbak, jadi sendiri deh, tapi krn pekerjaan suami, ya mau gmn lagi ya.. hehehhe. Smg lahirannya lancar mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya,, terima nasib aja ya mba Eka :) makasih doanya,,,

      Delete
  3. baru baca postingan ini, ihhh dikau menyindir diriku, hahaha.. :p
    udah hampir 4 taun rasanya udah makin biasa banget, hihi :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh ketahuan :p *late reply banget ini :P
      ntar mah kalo udah nikah *amiiin , bakal jadi ga biasa, banyak hal2 baru yang ketahuan. hahaha

      Delete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...