Monday, October 3, 2011

shipping/pengiriman barang

tadi di twitter ngobrol2 sama temen2 crafter tentang shipping/pengiriman barang. tapi berhubung agak terbatas dgn 140 karakter, saya lanjut disini aja ya,, ini berdasarkan pengalaman saya aja . jadi bisa aja beda di tempat lain. masalah pertamanya di pos. dulu , tarif pos paling murah dibanding ekspedisi lain. tapi mulai tahun kemarin, ada kenaikan harga yang bikin tarifnya jadi lebih mahal.disini saya urai kelebihan en kekurangannya
KELEBIHAN :
Pos :
- untuk berat <250gr, ongkir ke seluruh indonesia (LN juga sih) paling murah.
- pengiriman ke kabupaten & pelosok harganya mirip dengan wilayah kota nya
- waktu pengiriman ke kabupaten cukup cepat. untuk kilat khusus seluruh indonesia waktunya paling lambat 4hari
- tracking barang cukup akurat
- tarif pengiriman bisa dicek via web
- dekat dari rumah
- pegawainya ramah. disetiap kantorpos yang saya datangi, beneran deh pegawainya ramah semua,, plus rela dibawelin.hehehe

JNE:
- ongkir ke kota2 besar di indonesia lebih murah
- packing kayu nya memuaskan (mengingat saya sering kirim frame) . harga untuk packing kayu nya terhitung murah
- tarif pengiriman bisa dicek via web
- selalu dipakein plastik per kirimannya, en ga ada batasan mau bungkusannya kayak apa


Tiki :
- buat wilayah jawa, ongkir ke kota2 besarnya lebih murah. lebih dari 1kg tarifnya jadi lebih murah
- kalo di cabang dekat rumah , selama pengirimannya masih daerah jawa barat, dimensi barang ga terlalu diperhatiin. jadi misalnya berat volumetrik kiriman saya 1,7kg , tetap dibulatkan jd 1 kg. jadi kena ongkirnya ga terlalu gede :)
-dekat rumah
-ga ada batasan bungkusnya harus kayak apa



sekarang ke KEKURANGAN ya,,
pos :
- >250gr, kiriman paket kilat khusus ke kota2 besar tarifnya bisa sama bahkan lebih mahal dari tarif tiki & JNE
- ada biaya lain2 yang gak tercantum di web. misalnya PPN & HTNB. di pos dekat rumah, biasanya selalu ditanya, pake harga barang atau ga. kalo ya,, ada tambahan Rp 550 di bagian HTNB. kalo harga barang > Rp.500000, nilai tambahan biayanya makin gede, berkisar 1-2rb. nah, disini yang kadang bikin harga jadi kurang jelas. ato saya nya aja yang kurang jelas ngertinya ya?hahaha
- bungkus paket harus benar2 tertutup en ga boleh pake kertas koran. kalo ukuran paket terlalu kecil, suka disuruh pake amplop lagi

JNE:
- jauh dari rumah.
- pegawai di tempat langganan sy sih baik en ramah, cuma pernah saya coba ke beberapa cabang lain dan eeewwwh,,jauh dari kesan ramah.
- kalo kirim ke kabupaten, padahal deket banget sama kota, ongkirnya bisa beda jauh. mau contoh?coba cek tarif sleman sama yogyakarta.

TIKI :
- tarif & trackingnya saya masi bingung ngecek dimana
- harga packing kayu nya
- sama kayak JNE, tarif ke kabupatennya mahal


trus jadi saya pilih yang mana? 3-3nya doooong.. kan masing2 juga ada kelebihannya, walaupun ada kekurangannya. jadi tinggal liat karakteristik paket kirimannya aja. misalnya nih,,prediksi saya barangnya kecil banget en ringan, saya kirim ke pos. kalo lagi dapet pemesan di jakarta dengan dimensi barang yang gede? saya tinggal ke tiki. kalo dapet pesenan frame atau paket ke kota2 gede?ya saya pake JNE. jadi fleksibel aja,, :D

tujuan saya disini bukan bermaksud iklan atau menjatuhkan suatu ekspedisi ya,, saya cuman ceritain pengalaman saya aja, kalo ada pegawai yg bersangkutan baca? silakan jadikan masukan biar bisa lebih baik lagi :) kadang saya rela bayar mahal kok kalo emang pelayanannya memang lebih baik ^^

2 comments :

  1. Aooo mba
    Iya nih kok aku penasaran ya ama htnb
    Aku bilang 200rb
    Kena htnb nya 1,430
    Masih bingung aku itung2ngannya...hahaha

    ReplyDelete
  2. haha,, sama,, saya juga suka bingung,, :)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...