Friday, November 18, 2016

Weaning Part

Weaning alias sapih. Ya, Acho memang sudah saatnya disapih. Rencananya setelah 24 bulan baru mulai sapih, tapi karena satu dan lain hal dipercepat pas umurnya 23 bulan lebih. Awalnya gak ada niat sapih total, cukup sehari, tapi berhubung hari jumat, mau dicoba full 3 hari, paling enggak pas papanya masih di rumah selama weekend. 

Hari jumat, Acho nangis terus, gak mau tidur siang. Tidur malam dikelonin papanya. Hampir tiap 15-30 menit sekali , nangis melolong, meraung2. Perasaan saya? perih, sakit, sedih. Rasanya kayak jadi ibu yang paling jahat, tega biarin anak kayak gitu. Bangun pagi mata Acho bengkak, Sedih liatnya. hari kedua lumayan lancar karena ada papanya, jadi lebih sering teralihkan, walaupun sesekali sempat minta dan rewel pas gak dikasih. Malamnya Acho tidur nyenyak. Hari minggu nya, cuma minta sekali. malam tanpa drama.

Hari keempat dan seterusnya, udah ga inget minta ASI lagi. Wow, cuma tiga hari? Bahkan saya sendiri gak percaya. Sempat ngerasa patah hati, kok cepet banget Acho lupa, saya merasa dicampakkan. Hahahaha. Tapi perasaan itu buru2 ditepis. Hei, siapa yang gak bangga lulus sapih dalam 3 hari.

Berat gak? iya, berat. pake banget. Berat di pikiran, berat digendong. Karena untuk pengalihan, Acho harus diajak jalan2 seharian, dan gak jarang harus digendong terus. Siang malam capek mikir gimana caranya biar Acho bisa weaning. Saya tau pasti berat dan sedih buat Acho weaning dari saya, begitupun sebaliknya. Apalagi Acho 24jam bareng saya terus, dikit2 ASI, sehari gak terhitung. Jadi pas awal2 mikir weaning aja udah mikir bakal susah. 

And i proudly announce that Acho graduated! horray!!! Lulus Asi . Wow, bahkan pas saya ngetik ini, rasanya masih gak percaya. Pikiran melayang ke 2 tahun lalu, Dua tahun lalu, saya sedang berjuang karena Asi belum keluar, nangis2 seharian. Sama sekali gak berbekal ilmu tentang ngASI , gak ada persiapan. Takut karena ada 1 nyawa yang hidupnya bergantung pada saya. Panik, ya panik banget. 

Sudah 3 mingguan Acho berhenti asi, tapi baru malam ini mellow maksimal. iya, Acho 2 tahun hari ini. Happy Birthday my Baby Acho. Mommy will always love you 

Thursday, November 17, 2016

Weekend trip : Etsy Made Local Singapore



Enggak, trip nya gak jauh2 kok. Masih di Singapura juga. Eventnya sudah saya ketahui dari bulan lalu. Excited, karena saya juga sudah bertahun2 buka toko di etsy (walaupun sudah 2 tahun lebih vakum) Plus penasaran dengan geliat handmade di Singapura.

View keluar dari stasiun MRT. Cantik
Dan Akhirnya setelah menempuh perjalanan kurang lebih 1 jam, tiba juga saya di Capitol Piazza, tempat bazaar Etsy diselenggarakan. Lokasinya tepat di sebrang pintu MRT. Kesan pertama, wah, strategis banget ya tempatnya. Belum lagi suasana sekitarannya gak kalah oke dan terawat. 

Mumpung anak lagi tidur di gendongan papanya,, saya jadi lebih bebas berkeliling. Suami cukup duduk di kursi dekat venue. Acaranya outdoor, agak takjub juga ya, nekat banget di situasi sering hujan angin di Singapura.  Untungnya seharian itu malah cuaca nyaman banget, agak berawan, jadi gak terlalu panas, enak buat keliling2. Malah di sebrang, ada taman dekat gereja, banyak orang piknik menikmati cuaca yang teduh. 

Ini hasil selayang pandang produk2 yang dijual. Keren-keren ya, bikin ngiler tapi bisa buat dompet jebol. 













ramai dikunjungi 

Ada Lokasi photobooth juga , saya mau banget foto di sana, sayangnya sang anak masih anteng tidur, jadi dibatalkan. dan buat menutup kunjungan ke sana, kami jajan ice cream potong. Hore!

Bangunan  samping Capital Piazza. Cantik banget. Di dalamnya ada beberapa toko, salah satunya piring2 cantik nan elegan.
Mama loves Weekend!!!

Tuesday, November 8, 2016

Salted egg yolk shrimp


Di Singapura ini , lagi nge hits banget hidangan yang pake salted egg yolk alias kuning telur asin. Saya? doyan pake banget :))) Sejauh ini baru nyoba bakpau, sama cheese tart. Tapi kalo liat share orang2 tentang hidangan yang pake kuning telur asin ini, rasanya perut langsung krucuk2.

Satu hal yang buat saya gak nyoba bikin, yaitu,,bikin kuning telornya yang rempong. Ya sama seperti buat telur asin, dan lama pula nunggunya, bisa sampe 3 minggu. Nyerah aja deh kalo gitu. Nah pas hari minggu pagi, saya iseng pergi ke wet market yang bukan langganan saya. Sambil keliling sambil mengamati dagangan yang ada. tiba2 tertuju ke ke pedagang telur, ternyata kuning telur asin dijual disana dong. gak pake pikir lama, langsung beli deh.
lucu ya warnanya, oranye :D

Browsing-browsing, akhirnya saya memutuskan masak salted egg yolk shrimp. HHmmmm,,,sounds like guilty pleasure rite? double kolesterolnya. Sebaiknya sekali-sekali aja makannya ya. Saya pake resep yang didapat dari  http://eatwhattonight.com/golden-salted-egg-yolk-chicken/
 Ayam saya ganti dengan udang

For the salted egg yolk sauce
  1. 6 cooked salted egg yolks (saya pakai 4 butir aja)
  2. 1 tsp minced garlic
  3. 1/2 tsp minced ginger
  4. 6-8 curry leaves (gak pake, karena gak punya, diganti daun bawang)
  5. 2 tbsps cooking oil
  6. 2 chili padis
For the chicken
  1. 2 pieces of boneless chicken legs (diganti dengan 300gr udang)
  2. 1 egg
  3. 1 cup cornstarch (pake terigu biasa aja)
Seasonings
  1. 1/2 tsp salt
  2. 1/2 tsp sugar
Instructions
  1. Mash salted egg yolks finely.
  2. Heat 2 tbsps of cooking oil, fry salted egg yolks over the heat until foamy.
  3. Add garlic, ginger, curry leaves and chili padis and fry until fragrant. Set aside.
  4. Mix the boneless chicken legs with seasonings and set aside for 15 minutes.
  5. Beat egg and mix well with chicken, coat with cornstarch.
  6. Heat oil and deep fry chicken until golden brown, remove and drain well.
  7. Heat a pan, add chicken, golden salted egg yolk sauce, stir quickly and let chicken coat well with salted egg yolk.
Bahan dan cara pembuatannya sederhana, gak terlalu ribet. Rasanya gak begitu kaya, tapi enak banget, bahkan anak saya yg baru 2 tahun sampai lahap sekali makan udang ini. Gimana, tertarik mencoba?


Sunday, October 23, 2016

Little prince

persiapan jahit
Setelah bosan mikir mau bikin apa, perlahan saya mulai lirik PDF pattern di Etsy. Kenapa harus bayar ? kenapa gak bikin polanya sendiri? Repot cyin. Bikin pola yang pas gak cuma sekali dua kali jadi. Sedangkan tangan udah ga sabar jahit, plus waktu buat desainnya gak ada. Oleh karena itu , invest beli pola gapapa lah yaaa,,  setelah hunting sana sini di beberapa shop Etsy, dipilihlah PDF little prince ini. Gak usah yang ribet, pengen yang sederhana aja polanya

Dan ini lah hasilnya. Hasilnya 75% dari pola asli. bikinnya sekitar satu mingguan, seinget en sesempatnya aja. Yang jadi pe er sekarang, mau dijadiin apa ya satu set ini?

little prince set


nah, segede ini nih jadinya




Saturday, October 8, 2016

6 bulan sejak pindah..

Hai semuanya. Hari ini saya mau cerita random aja deh. Setelah dihitung-hitung, sudah hampir 6 bulan keluarga kecil saya pindah ke negeri sebrang, alias Singapura. Rasanya belum lama kami pamit ke orangtua, taunya udah 6 bulan aja. Berapa lama bakal tinggal di sini ? ya gimana rejekinya aja deh , siapa yang bisa tau. 

Kenapa bisa terdampar di Singapura? ceritanya unik. Awal tahun 2016, saya dan suami berniat menempati rumah terpisah dari orangtua, karena selama ini ya nomaden, ganti-gantian tinggal di ortu dan mertua. Rumah yang mau ditempati  ini bekas kontrakan, jadi ya mau gak mau banyak yang harus di renovasi. Renovasi sudah hampir beres , tinggal isi perabotan rumah. Beberapa sudah punya memang, tapi peralatan elektronik dll belum ada. Saya inget banget ,  Hari minggu pagi, saya & suami ke rumah sana, sana nge cat rak piring yang dikasih mertua, karena pengen warna putih, suami sibuk pasang gorden, Ternyata gordennya kurang . Rencananya mau pindah sabtu jadi gorden harus udah ada sebelum itu. buat peralatan elektronik macem kulkas, mesin cuci dll mau dibeli setelah pindah. 

Hari Selasa, saya pergi dengan mama ke pasar baru, niat hunting gorden. Belum sampai tujuan, suami nelpon, minta batalin beli gorden, karena suami mau dimutasi ke Singapura. Like WHAAAAAT??? Sampe gemeteran pas tau kabar itu. Jadilah banyak bengongnya di pasar baru, gak tau mau beli apaan :))

Ya akhirnya sampailah kami di sini . 

1. Biaya hidup mahal
Udah bukan rahasia lagi ya kalo biaya hidup mahal di sini, terutama tempat tinggal.  Biaya sewa kamar, kecil, sharing pula, bisa setara harganya dengan ngontrak 1 rumah di indo. iya, segitu mahalnya. Hampir semua yang ada di sini itu impor, jadi harga barangnya juga gak murah. Pokoknya kalo sibuk konversi mulu ke rupiah, bakalan susah makan susah tidur, hehehe.

2. Homesick?
Lebih ke pengen belanja di indo kali ya, terutama baju rumahan, sama bahan craft. muahahaha. kezel deh 1 batang lem tembak harganya 5000 di sini. Sama rindu makanan bandung. Soal makanan, masih bisa diobati dengan bikin sendiri, walau sering kesel juga pengennya langsung beli jadi biar ga repot . Kalo dengan keluarga masih bisa video call sama chat WA atau Line. Gak perlu kirim surat pos

pengen cireng? bikin !

3. Trotoar & angkutan umum memadai
Kerasa banget nyamannya jadi pejalan kaki di sini, trotoar lebar, jalan tenang, nyebrang tenang. mau ke mana-mana ada jalur angkutan umumnya. bahkan saya dari rumah cukup naik bis 1x , durasi 30 menit buat sampai bandara (bandingin sama bandara bandung yang akses angkutan umum ga ada,  taxinya aja nyebelin -___-") 

4. fasilitas umum dekat & terjangkau
Awalnya heran kenapa banyak banget supermarket , tapi ternyata memang udah didesain seperti itu, Lucky me, dekat rumah ada pasar tradisional+supermarket+Mcd+kfc+sevel+toko roti di satu tempat. Jaraknya mungkin sekitar 600m. Bumbu indonesia pun lengkap. Ada hal yang baru saya ngeh. Jadi kemarin pagi saya dan Acho pergi ke pasar (acho dibawa pake stroller) , memang sudah mendung, jadi saya buru2 di pasar, beli yang urgent aja. ternyata pas mau pulang, keburu hujan, karena bingung mau nunggu di mana, yaudah lanjut dorong stroller, lewat gedung2 apartemen. Ternyata, tiap apartemen kayak ada konektornya, jadi mau nyebrang gedung, gak kehujanan. gitu terus sampai saya sampai gedung tempat tinggal . Wow, just wow. gak kehujanan sama sekali , cuma emang agak muter aja jalannya. 

5. Kids Friendly 
seperti yang udah saya ceritain di sini  Singapura termasuk negara yang kids friendly. Fasilitas tempat main anak tersebar di mana2 . Ke pasar aja, saya udah ngelewatin 3 playground & 2 taman fitness. gratis semua fasilitasnya. Taman2 luas pun tersebar di mana2 Mungkin kalo harus balik ke indo, hal ini yang bakal saya kangenin banget

6. Tantangan hidup terpisah orangtua
Yang dulunya nempel ke ortu, sekarang harus mandiri. Yang biasanya ada pembantu buat ngerjain kerjaan rumah, sekarang harus kerjain sendiri. Dulu masih bisa nitip anak kalo mau pergi, sekarang harus dibawa terus. Pusing iya, capek iya.  Kalo ditanya mau gak balik tinggal ortu? No thank you :) orang tua sama mertua emang baiiiik banget, dua-duanya gak nuntut ini itu. Tapi cuma ada 1 Queenbee dalam 1 sarang kan? :D 

7. Gak sabar pengen liburan ke Bandung
Gak sabarnya karena pengen nitipin anak :))) bukan berarti saya gak mau deket2 anak, tapi saya juga harus punya hubungan sehat dengan suami. Harusnya jadwal liburan cocok dengan jadwal sapih Acho, jadi harusnya pas nih, saya & suami pergi liburan berdua, anak dititip di neneknya sekalian disapih. Sayangnya suami ada deadline kerjaan , jadi mungkin liburannya diundur sampai batas waktu yang tidak dapat ditentukan. Saya pulang berdua aja sama acho? iya bisa, tapi kan tujuannya ke bandung buat nitip anak, lah kalo suami ndak ikut, saya liburan sama siapa? yang nyetir mobil siapa? yang nganter2 belanja siapa? yang bayarin siapa ? ( oke, di titik ini mungkin si suami bersyukur ga jadi liburan)

8. ternyata tetap bisa nge craft
Walaupun terbatas karena gak punya ruangan khusus. Doain ada rejeki lebih yes buat sewa apartemen 3 kamar :) selama ini nge craft di kamar aja, malem pas anak udah tidur. jadi kalo Acho berhasil masuk kamar ortunya, wuih, berasa jungle land, semua mau diacak2. 


Nah sekian review 6 bulanannnya :D

Wednesday, October 5, 2016

Busy Book

Busy book atau Quiet book. Intinya ini buku yang (katanya) bisa buat toddler sibuk sendiri dan tenang. Sebenarnya udah dari tahun lalu pengen bikinnya, tapi gak jadi-jadi juga. Baru sebulanan ini rutin hampir tiap malam saya cicil jahit.

Pengennya yang simpel ya, gak pake lama. sayangnya belum punya lem tembak, jadi sebagian besar buku dijahit. Kerjainnya lamaaa banget. belum lagi mikir konsepnya apa. Tapi karena penasaran, jadi dicicil dikit2.

Nah akhirnya beres juga, ini hasilnya :




Kapok? enggak dong, malah jadi makin penasaran bikin yang lain. pengen nyobain juga pake full lem tembak, mau ngecek ketahanannya. Pengen nyoba pake mesin jahit juga, harusnya bisa hemat waktu banyak, tapi tetap rapi juga.

Rencananya mau bikin 5 lembar isian, 2 lembar cover, tapi ternyata satya salah hitung, jadinya lebih banyak :)))

Tanggapan klien gimana? Klien saya ya anak saya :)))  Awalnya dia liat video busy book di atas, nyengir-nyengir karena bagus gambarnya & lucu lagunya. Pas saya tunjukin busy booknya, mukanya sumringah bangeeeet. perjangan begadang malem, pusing2nya langsung hilang :) dan ternyata benar, beneran buat anaknya tenang acak2 buku. Horee!!!

favoritnya, ada mobil-mobilan


stack of happines

Main Bersama anak ke Changi Airport

Sebagai ibu yang punya anak laki laki yang doyan gerak, harus disalurkan dong ya hasrat mainnya.Untungnya, Singapura termasuk tempat yang kids friendly.  Banyak area main anak, lapangan dan taman. Mulai dari yang gratis, sampai berbayar.

Salah satu tujuan bermain yang kids friendly adalah Changi Airport. Kok bisa? Ternyata setelah browsing sana sini, buat warga lokal, main ke bandara adalah hal yang biasa. Berhubung gak jauh juga dari rumah, saya niatkan pergi ke sana berdua dengan  Acho. Berbekal info sana sini, Tujuan utama saya adalah Terminal 1. Di area publik T1 ini ada viewing gallery dan kinetic rain. Asik banget ya, siapapun bisa liat fasilitas bandaranya.

Perjalanan saya ke bandara cukup dengan naik bis, di pintu masuk dan keluar bandara, selalu ada petugas keamanan yang inspeksi terlebih dahulu ke tiap bis yang melintas. Sampai di T1, saya langsung menuju ke area Kinetic Rain, ternyata banyak penggemarnya, banyak anak yang terbius gerakan kinetic rain, termasuk Acho. Lalu lanjut keliling, bolak balik naik eskalator, sambil nyari Viewing gallery, tempat liat pesawat mondar mandir. Sayangnya gak ketemu, jadi saya berniat pulang saja.

Takjub


Ternyata sang suami mau ikut main ke bandara juga, mumpung sudah jam pulang kantor. kantornya memang dekat bandara, jadi beberapa menit naik MRT aja nyampe. Sambil nunggu suami datang, saya dan Akhirnnya nongkrong di tempat makan, sambil beli minum dan jajan taro pie.



Begitu suami tiba, kami cari tempat makan (lagi) di level 3. Beres makan, sambil keliling, eh ketemu dong viewing gallerynya. sayangnya udah malam, jadi gak terlalu keliatan pesawatnya, cuma lampu sana sini. cantik.

Iya, makan lagi


Luaaas



Kecewa? enggak dooong. Viewing gallerynya luas banget, Acho bebas lari2 . Ada playground juga, plus ada area menggambar. Kertas, cetakan dan crayon sudah disediakan. Ya betah lah Acho di sana. Akhirnya gambar2 semua dibawa pulang untuk kenang2an

Mumpung bebas corat coret, ga diomelin :)))



Jadi kesimpulannya , untuk area bermain anak gratisan, recomended banget deh. Yang pasti dalam waktu dekat mau ke sana lagi, tapi siang2 biar pesawatnya keliatan.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...