Friday, June 24, 2016

Mencari kesibukan baru

Seperti yang teman2 sudah tau, saya pindah dari Bandung ke Singapura. Dari awal saya berniat stop Crafting dulu, mengingat saya masih harus mengurus anak saya yg lagi aktif2nya. Buat mulai jaringan craft dan jual beli rasanya kurang memungkinkan.

Oke, akhirnya saya putuskan untuk menyalurkan hobi masak. Yang saya suka di sini, Owner apartemen baiiik banget. Tau saya biasa masak, perlengkapan di dapur dikasi selengkap mungkin. Ada oven kapasitas besar, Microwave, kompor dan alat masak, oven toaster ayam, toaster roti, sampai ke alat makan pun komplit, jadi kami gak perlu lagi beli . Belakangan , saya sering lirik2 situs online yang menjual barang baru dan second. Voila! dapat juga saya mixer philips murah meriah, timbangan dan loyang . Jadi nih bikin kue kering buat lebaran .

Tapi ternyata , anak saya gak suka saya di dapur. Tiap saya di dapur, Acho selalu jerit2 melengking cari perhatian. Padahal pembatas dapur dan ruang tengah itu cuman pagar pendek -_____-" . Kalo saya turutin maunya, Acho nya asik aja main di ruang tengah, saya bengong, ga ada masakan jadi. Saya tinggal ke dapur, udah jerit2 lagi.

Masak atau bakingnya sih ga seberapa, capek denger teriakannya. Kalo udah cape gitu malah jadi merembet mogok ngurusin rumah. Nunggu acho tidur siang biar bisa masak? bisa sih, tapi jarang2. kadang jam tidur siang acho saya pake buat beres2 rumah, sikat kamar mandi, cuci piring, eh tau tau anaknya bangun

Nungguin anak main gak ngapa2in? bosen cyiiin. Jadi besok mau coba ke toko Craft di kota, siapa tau ada hal menarik yang bisa dikerjain sambil nungguin anak main. Wish me luck

Tuesday, June 21, 2016

Strugling with a 19months toddler

Berjuang sis!

Ga berhenti saya bilang itu ke diri sendiri. Yap, tinggal di negri orang tanpa ada sanak saudara itu berarti kalo lagi suntuk berduaan sama anak, ga ada yang bisa dititip 😀 emosi jadi gampang tersulut. Ada beberapa kesulitan ngasuh Acho yg saya alami

1. Speech delay
Ini masalah utama. Untuk anak seumuran Acho, seharusnya minimal sudah tau 6 kata, dan merangkai kalimat sederhana. Saya ngerti banget, Acho juga pasti kerepotan dengan masalah ini. Saya juga sebenarnya ga terlalu panik, krn masih bisa dipantau sampai beberapa bulan ke depan. Sayangnya ini membimbing ke masalah ke 2.

2. Sosial pressure
Kok belum bisa ngomong. Ajarin baca quran tuh, ajarin ngomong, bahasa inggris sekalian, ajarin warna2. Dll. Begitulah yg saya dengar hampir setiap hari ketika keluarga menelepon. Sedangkan fokus saya sekarang cuma ajarin anak bisa bahasa ibu. Lama2 jadi males kalo ada yang hubungin.

3. Bosen
Sehari hari berdua terus sama anak, siapa yang ga bosen? Suami pulang malam, ga lama abis itu, tidur. Acho lama banget dikelonin, bisa sampai tengah malam. Udah itu keburu cape mau ngerjain hobi. Cuaca akhir2 ini kurang mendukung, sering mendung dan hujan, bikin kagok mau bepergian.


Friday, May 27, 2016

Jalan jalan ke marina bay sand

Yak, ini akhirnya saya pergi berwisata di singapura. Sebelumnya saya benar2 blank tentang tempat ini. Teman suami ada yg berkunjung dan ngajak ke kebun tulip.

Oh, rasa nya saya pernah lihat kebun tulip itu di promoted post nya instagram. Janjian jam 9 sedangkan kami baru siap jam 9 kurang, jadi diputuskanlah naik taksi aja.10 menit sampai.

Sampai di Marina Bay Sand, ternyata luas sekali sodara2. Saltum banget ini pake wedges. Untuk masuk area umum, sebenarnya gratis yes, jadi sambil nunggu teman datang, kami keliling2 dulu, yang ternyata jauh sekali.

Run baby run!

Sempet jatuh pas lari, lutut lecet tapi gak kapom


Ternyata banyak taman tematik nya. Yang paling menarik perhatian saya buat foto2 itu di kids park, adventure park, taman kaktus,  plus beberapa lagi yang saya lupa.

Yang bikin nyesel adalah kids park nya. Main air! Karena gak bawa baju ganti, ya pasrah aja nonton, sambil niat lain kali mau datang lagi



Nah, untuk tujuan utama kami, yaitu kebun tulip yang ada di salah satu dome, dikenakan biaya tiket. Karena saya masih belum jadi izin tinggal di Singapura, saya dikenakan biaya tiket $16,  sedangkan suami saya $ 12.  Anak? Karena masih kecil, gratisss.

Seru juga akhirnya bisa lihat tulip langsung. Acho sih senang lari2an mau cabut bunga, untung ada papanya yang kebagian tugas ngejar 😄

Biarpun siang bolong di dalam rumah kaca, suhunya adem banget deh *nyariin ac nya di mana.







Sebelum keluar ada layar2 edukatif. Sayang ga bisa lama2 karena acho kelaparan. Kalau berminat masuk lagi ke dome, pengunjung bisa minta cap di exit dome.


Makan di mana? McD. Laper, udah males nyari2 resto mana aja yang halal. Acho? Gak berhenti makan 😂 laper banget kayaknya.  Pulangnya coba naik mrt, durasi nya 1,5jam. Lama yaaaaaa...plus ganti2 kereta berkali2. Ya gapapa sih, lebih hemat juga daripada naik taksi, acho pun nyaman di MRT.

Apa recomended? Yaiyalah! Terutama yang (((((gratisan))))

Thursday, April 28, 2016

Food poisoning

Ngeri banget ya judulnya. Tapi memang itu uang terjadi. Hari ke3 kami di Singapura, Acho keracunan makanan.

Paginya acho baik2 aja, sibuk lari2an di taman dan kolam renang. 2 jam setelah makan siang, tiba2 acho muntah dan berlanjut sampai jam 8 malam. Awalnya saya masih biasa saja, karena minum dan makan masih mau. Tapi tiba2 acho diare, karena khawatir dehidrasi, akhirnya saya dan suami pergi ke rumah sakit anak. Hotel sudah siapkan taksi.

Sampailah kami ke emergency yang ternyata rame banget. full . Alurnya juga beda dengan di Indonesia. Masuk Emergency sudah ada tarif standar pelayanan sebesar S$103 yang dibayar di awal. setelah mengantri, Acho diperiksa oleh dokter, dan didiagnosa keracunan makanan. Acho diberi treatment khusus, harus minum cairan obat , 4 kali dengan jeda 15menit ,yang dimulai 30menit setelah periksa dokter. Ternyata yang paling berat bukan saat pemberian obatnya, tapi disaat nunggu jedanya. Selama menunggu, acho rewel di ruang tunggu, lapar juga jadi maunya obatnya langsung dihabisin. jadilah saya bolak balik gendong, dan setiap ketemu area luas, maunya lari2 -____-" sambil teriak2. Gak ada tanda anak lagi sakit.



Selesai minum cairan obat, kembali lagi masuk ruangan dokternya, cek ulang, semua oke, jadi dokter perbolehkan pulang dengan catatan kalau terlihat ada tanda anak betul2 lemas, gak mau minum gak mau makan, bawa lagi kembali ke rumah sakit. dokter juga peringatkan bahwa kemungkinan diare akan berlangsung beberapa hari .Karena ini keracunan, gak ada obat khusus yang diberikan, karena intinya sekarang adalah mengeluarkan yang beracunnya. Jadi kalau masih diare, wajar.

Catatan untuk treatment di rumah adalah, Acho harus diberikan makanan atau cairan bertahap, sedikit2, ga boleh terlalu banyak, kalo kebanyakan pasti bakal muntah lagi. ini nih yang susa, anaknya kan doyan makan sama ASI

Sekarang sudah dua hari setelah pulang dari RS, sejauh ini acho gak pernah muntah. eh, tadi siang sih sempat muntah krn histeris gak mau minum obat penyerap racunnya. Kalau diare nya masih, tapi frekuensinya gak sering. Semoga segera pulih ya nak.

Oiya, siang ini Acho dapat kunjungan dari pihak manajemen hotel tempat kami tinggal. Ya, tiap hari manager on duty telpon terus nanyain keadaan Acho. Tadi akhirnya mereka datang dan bawa oleh2 mainan buat acho. Thank you uncle!






Monday, April 25, 2016

Hello world

Perjalanan jauh menggunakan pesawat terbang terakhir saya lakukan tahun 2014, beberapa hari setelah menikah. Bukan untuk honeymoon, tapi untuk kerja , ehehe. Setelah itu, saya hamil, melahirkan dan akhirnya menghabiskan waktu di Bandung saja.
Tapi kali ini saya diberi kesempatan ikut suami. horeeee!!!!!!!!!!! kekhawatiran saya cuma 1, bawa Acho yg masih 17 bulan naik pesawat pertama kalinya. untuk bahasan pengalaman ini, di postingan yang berbeda ya.

Sampai di Hotel sudah malam, mall kebanyakan sudah tutup, tapi kami buru-buru ke supermarket belanja bahan makanan. Karena apa? Ya! breakfast memang disediakan hotel, tapi ternyata tidak dijamin halal. Selain itu,, di kamar hotelnya ada dapur mini, lengkap dengan alat masak. uahahahahaha. lumayan kalo masak bisa hemat anggaran makan ya cyin, sambil ngawasin asupan makan Acho juga.

Sejauh ini masih belum menikmati jalan jalan di sini, masih berasa pegelnya bawa barang banyak dan gendong anak kecil yang lagi rewel. Acho nya juga mungkin masih kaget datang ke lingkungan baru. mudah2an besok udah bisa diajak liat sekitaran.

paling gampang : bikin pasta bolognaise





untungnya, jadwal tidurnya masih sama, malah keliatannya nyenyak banget. Enak ya kasurnya nak? kasiannya , karena emaknya masih pegel en males kemana2, Acho keliatan bosan diem di kamar aja, maaf ya , segera deh jalan2nya.




Thursday, April 7, 2016

Garage sale

Seperti yang pernah saya tulis di instagram saya, alesan garage sale bahan2 craft karena
1. Anak saya senang memasukkan segala macem printilan kecil. Bahaya sist! Sedangkan bahan craft saya banyak banget printilannya
2. Ga ada waktu kerja. Sebagian besar waktu saya buat nemenin anak main. Sisanya tidur, eheheh
3. Mau pindah. Yes, ini alasan utama sebenarnya. Kalau ga pindah sih bisa aja ada alesan bahan craft disimpen aja buat nanti2 kalo udah banyak waktu. Lah kalo pindah, ga mungkin juga dibawa2.

Mudah2an di tempat baru bisa jajan bahan craft lagi *modus *lirik suami




Yang tertarik sale nya, sayang sekali sebagian besar sudah terjual. Sisa printilan kecil yang mungkin akan di sale 2 minggu lalu.  Mau midnight sale ah. Pengalaman hari senin kemarin sy sale, baru juga upload, beberapa detik kemudian udh ada beberapa yg book. Rusuh pokoknya 😂

Barang yg terjual langsung sy hapus ya teman2. Terima kasih sudah berpartisipasi 😘

Friday, March 25, 2016

Mundur sejenak untuk ambil ancang-ancang

Itu harapan yang saya tulis di judul. Harapan saya semoga suatu saat bisa hadir kembali.
Banyak yang menyayangkan kemunduran saya dalam kancah craft *halah
 nama yang udah dibangun bertahun2, relasi yang rasanya udah kayak temen sendiri.
Sayangnya, prioritas saya sekarang berbeda. Family comes first. Sisanya belakangan. Rasanya susah banget menerapkan family comes first, susah ikhlas nya. Perlahan lahan akhirnya saya pasrah dengan keterbatasan ini, gak semua bisa dikerjain barengan.

Saya dikaruniai suami dan anak yang luar biasa. Itu yang saya sadari belakangan, itu pula yang buat saya ikhlas ngelepas semua bahan craft saya *psssst...siap2 garage sale. Itu juga yang buat saya mau keluar dari zona nyaman selama ini.

Deuh, drama banget ya,  hahahaha. Biarin
Ini serius *alatahilalats

Saat ini bisnis sekaligus hobi crafting ini saya kubur dulu ya teman2, saya mau fokus dengan keluarga kecil saya. Buat saya sekarang, sukses itu ya bisa merawat suami dan anak dengan baik, tetap sehat dan bahagia. Aamiiin...

Semua kesayangannya akooooh

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...