Thursday, May 28, 2015

drama mpasi part 1

Sebenernya ini bukan pertama kalinya ada drama, tapi berhubung ini yang pertama kali diceritain, sebut saja drama part 1

Usia baby acho sudah menginjak usia 6 bulan, waktunya dikasih makanan pendamping ASI (MPASI).

Weekend lalu saya, suami dan baby acho pergi jalan2 buat nyobain sushi bar yang baru buka di bandung. Berangkat sore banget, alhasil sampai di tkp malam.

Let me see the menu papa!
Awalnya baik2 aja. Baby acho anteng di high chairnya, sambil Asik pilih2 sushi yang fotonya warna warni di buku menu. Gak lama mulai gelisah, minta gendong. Curiga kelaparan, saya keluarin lah biskuitnya, Taunya cuman sisa setengah potong -___-. Mumpung makanan belum dateng, akhirnya saya pergi ke supermarket dekat sana buat cari makanan bayi, baby acho ditinggal sama papanya.

Cek bagian buah, ga ada yang bisa langsung dilahap.harus dikupas, blender atau dimasak dulu. Tapi nemu kabocha yang memang sudah saya cari.

Lanjut ke rak makanan bayi, ada biskuit sama makanan instan yang tinggal seduh. Taunya di rak atas ada baby food botolan yang isinya pure labu dan jagung manis. Baca komposisinya, oke. Bisa langsung disendokin.

Balik ke tempat makan, papanya acho laporan, bayinya abis ngamuk.ga mau duduk, teriak2 sama nangis. Baru agak diem setelah dikasi air putih.Huahahaha buru2 lah ya disuapin makanannya. Alhamdulillah, doyan, doyan banget malah. Ga nyampe 5 menit Udah ludesss.

Hap hap hap, baby acho gak sabar disuapin


Bérés makan baby acho langsung kalem, duduk tenang sambil nyengir2, mama papanya pun jadi tenang makannya. Seakan2 ga ada kejadian apa2, malah kayak yang seneng banget, tebar senyum kemana2 sampai ke meja ssebelah

Gak lama ada tamu di meja sebelah, satu rombongan keluarga. Ada anaknya sekitar 2tahunan yang ga mau duduk di high chair sambil nangis. Orangtuanya ngebujukin "tuh liat dede bayi di sebelah mau duduk tenang di kursinya" dan sang anak akhirnya mau duduk dan makan tenang.

Belum tau aja kejadian drama sebelum baby acho dikasi makan :))))

So how's the food?
It's so dooood :9


Jadi kapok lah ga bawa makanan. Sekarang jadi lebih perhatiin jam makan baby acho plus Siapin bekel plus cemilan kalo jalan2. Happy MPASI :)

Wednesday, April 22, 2015

Workshop plus arisan 3R , Tapestry

Akhirnya ada lagiWorkshop internal 3R. Kali ini diisi oleh Cice Dari Journ(all)ey . Workshopnya kekinian Banget, Tapestry! :)

Semua pesertanya masih Newbi, belum tau bakal doyan atau engga, jadi alatnya pun pake yang sederhana dan murah meriah. Dan tetap jadi lho

bahan yang digunakan : sumpit, papan, benang dan garpu
 
gak ada yang beres, cuma mentornya yang bawa barang jadi :)))

Saya kira gampang, ternyata memang susah , sampai beberapa jam, hasilnya baru sedikit, akhirnya dibawa pulang untuk diselesaikan. 

hasil tapestry buatan saya

dari dekat, kalau teliti sih bisa keliatan sebelah mana "cacatnya"


hasil teman2 yang lain
Tertarik ikut Workshop ini? sabar ya, segera dibuka untuk umum di Bandung, tunggu pengumuman selanjutnya :)



Meet Up Kompakers Bandung

Mungkin kalo yang suka pake instagram, sudah agak familiar dengan akun @uploadkompakan dengan hashtag #uploadkompakan dan tema foto harian.

Belum lama bergabung, saya diajak ikut masuk grup daerah Bandung, dan berujung ke Meet Up beberapa hari lalu. Acaranya sendiri diadakan di Restoran Djoroe Masak .



Banyak makanan, banyak ilmu, banyak kenalan baruuuu... Seru! Untuk acara ini memang sengaja saya ga bawa baby acho, dititip dengan perbekalan ASIP . Sayangnya, acara belum selesai, ASIP juragan sudah habis, akhirnya saya dijemput pulang suami. Tapi memang keputusan tepat nitip baby acho, karena acara padat, ramai, biar fokus ke acaranya. Sekarang tinggal muter otak, gimana caranya kumpulin stok asip lagi . Stok yang saya perah selama 1 minggu lebih, habis dalam beberapa jam saja. Hmmm,,, sehat2 terus ya nak, nanti dikumpulin lagi stoknya :)

Sunday, April 12, 2015

weekend with papa and mama

Sejak Baby Acho 3,5bulan, dia mulai enak diajak main atau jalan2 . Jadi weekend mama papanya bisa jadi lebih seru. Seringnya ke mana? ke mall. ehehe, ngaku deh. Biar tujuan utamanya jemput ortu di bandara, ketemu temen atau ngedrop barang ke toko rekanan, ujung2nya ke mall , untuk sekedar makan, atau sekalian belanja. Mall favorit saya TSM, karena nursery room nya nyaman, gak becek, banyak makanan enak, dan ada Kids Station, tempat saya belanja baju baby Acho :P

Weekend kali ini gak ke kota. Hanya dihabiskan di sekitaran rumah. Hari Sabtu pagi , baby Acho sudah dibawa pergi ke klinik untuk baby spa. Rasanya boros ya baby spa, banyak yang bilang ga perlu. Tapi buat saya ya perlu, karena buat refreshing anak, mama dan papanya. Baby spa nya ditangani bidan, jadi bisa sepuasnya nanya tentang tumbuh kembang anak, penyakit anak, merhatiin cara pijat buat dipraktekin di rumah, dan liat kelucuan anak yang asik berenang. Efek ke anaknya gimana? yang pasti tidurnya pulas banget , karena keenakan dipijat plus udah banyak gerak pas renang. Mama papanya bisa leha2 dong pas anak tidur lama :)) . Biasanya saya bawa ke baby spa menjelang ulang bulannya, sekalian ukur2 berat, panjang dan lingkar kepala , karena saya gak pernah ke posyandu. Biasanya untuk imunisasi, saya ke rumah sakit, yang notabene pasiennya bejibun, jadi kurang leluasa juga buat konsultasi. Maka di baby spa inilah bisa sepuasnya nanya2




Naah hari minggunya dipakai buat main sama papa Acho. Seperti yang mungkin teman2 tau, bonding Ayah biasanya rada kurang dibanding ibu . Naaah, jadi Weekend dipake buat main sama papa. Mamanya ke mana? kadang jadi mamarazi (yang berujung banyakan foto acho sama papa daripada mamanya) , kadang beberes, kadang masak, kadang buat istirahat sebentar :)

Sering juga papanya masih terbiasa dengan rutinitas wiken nya selama masih single, yaitu main game seharian. Jadi sambil jaga anak, papa acho sekalian nge game -____- 


sekali mendayung, 2 pulau terlampaui

Baby Acho udah pinter diajak ngobrol , ga jarang malah dia yang curhat duluan dengan bahasa bayinya. Papanya? iya iyain aja. Biasanya semakin seru kalo baby Acho udah main tinggi2. itu lho,, yang anaknya diangkat tinggi2, antusias dan semangat sekali, sering tertawa sampai jerit2 senang


seneng ngedengerin papa ngomong

ikut curhat juga

"papa, masi pengen main nih, jangan disuruh tidur siang dulu"
 Berhubung neneknya sudah datang, bisa dititip deh.  Papa mamanya jadi bisa pergi 2-3jam , asal disiapin ASIPnya. Weekend ini saya ke Mutiara superkitchen , belanja alat2 masak untuk persiapan MPASI. Ya, 1 bulan lagi baby acho udah bisa makan,,horeeeee \(^^)/


Thursday, April 9, 2015

Slaber untuk Baby Acho

Slaber atau bib, atau apa ya dalam bahasa indonesianya ? adalah salah satu barang yang sangat dibutuhkan Baby Acho. Dia ileran, gak ngiler kalo pas lagi tidur (lah) . Jadi setiap saat bajunya basah . Kata orang, bayi ileran itu karena ada ngidam mamanya yang gak kesampean , tapi apa ya,, banyak yang saya mau soalnya. hehehe

Sewaktu persiapan lahiran, saya sempat belikan 2 slaber yang ternyata dari lahir udah kesempitan -___- . Anak saya ini memang badannya bongsor dari lahir. Ada 2 slaber lagi yang saya punya belakangan, tapi kurang banyak. Mau beli online, takut kekecilan. Mau beli offline, masih belum sempat.

Entah saya dapat wangsit dari mana, akhirnya saya berniat membuat sendiri slabernya. bahan kain katun tersedia, bagian dalam pakai lapisan yang cukup menyerap air. Pas googling pola dan tutorial, ternyata banyak sekali bentuk dan model yang lucu2. Tapi setelah diperhatikan, agaknya detail yang lucu2 itu kurang bisa diaplikasikan. Anak saya dalam masa asik2nya ngiler dan makan apa aja yang ada di hadapannya (ketika dipasang, slabernya pun sering dimakan) , jadi detail seperti tambahan kancing, pita , sulaman dan sebagainya kurang aman untuk bayi. Kembalilah saya ke bentuk dasar, ambil slaber anak, jiplak polanya sambil agak diperbesar, baru jahit. Tadaaaaa... dalam 1,5 jam beres 2 pcs slaber. Jadi ketagihan mau buat lagi, nunggu mau ambil kain motif macho

motif depan dan belakang sengaja saya bedakan, biar ada variasi. jadi kalau bosan, tinggal balik deh . bagian leher saya pasang kancing tindis.

bagian depan slaber

bagian belakang slaber


Baby Acho mau pakai? tentu iya,, mumpung belum ngerti :P

hai nak, ini mama buatkan slaber buat kamu, biar baju kamu ga sering2 basah. Yang aman ya main guling2 dan tengkurapnya . Biar jahitannya sederhana dan kurang rapi, mama semangat banget lho bikinnya, tengah malam sampai ga bisa tidur karena ga sabar nunggu pagi, mau cepat2 jahit. Dipakai ya :)

Tuesday, April 7, 2015

say hi ke 2015 yang terlambat



kemana Aje baru mau bilang happy new year? ihihihi. Sejak akhir tahun 2014, rasanya  ga ada waktu buat nulis kayak  gini. Berhubung Baby Acho lagi sleep training, dibiasain tidur cepat, emaknya jadi sedikit punya waktu luang di tengah malem, itupun kalo ga kecapean

2014 bisa dibilang cukup dahsyat. Semuanya jungkir balik, ada di posisi yang jauh berbeda dari sebelumnya. Di awal 2014 bisa dibilang masa2 sibuk, kesana kemari, ikut kegiatan ini itu, buka toko, sampai ikut workshop jahit. Sedangkan diakhir tahun, malah  lebih pasif, lebih lama di rumah, nyiapin lahiran dan ngurus anak. Tapi memang saya akui, jauh lebih menguras energi dan emosi di akhir tahun. 

Kalau diingat2, resolusi saya di tahun 2014 cuma dikit. Tapi alhamdulillah semuanya tercapai di 4 bulan pertama. 

 Terinspirasi dari postingan Nicolette Mason, resolusi 2015nya macem begini aja deh *malesmikir

A BAD HABIT I'M GOING TO BREAK
No more nangis2 tiap lagi cuci baju. Rasanya emang pengen maki2 aja terus tiap mencuci, tapi inget anak, takut ditiru :p
Oya, pengen juga bisa teratur bales email , soalnya biasanya selalu saya tunda sampai akhirnya lupa



A NEW SKILL I'D LIKE TO LEARN
Multitasking! Memang sebelum menikah saya bisa multitasking, sambil kerja bisa sambil nonton film, makan, dan baca buku. Tapi ternyata setelah jadi istri dan seorang ibu, kerjaannya jauh lebih sulit. Walaupun suami selalu bilang “emang ga bisa anaknya digendong sambil kerja?” , saya ga bakal rela juga kali anak saya yg masih bayi itu kena cipratan minyak pas lagi masak, kesetrum pas lagi nyuci, atau ngumpul bareng lalat2 pas harus pergi buang sampah. Tapi ujung2nya saya udah kecapean sendiri sama urusan rumah, sampai anak agak tersisih. Jadi emang harus cari cara biar semuanya bisa beres . Baby Acho comes first


A PLACE I'D LIKE TO VISIT 
Dimulai dari yang ga muluk2, Ke Padma dulu deh, biar masih di kota yang sama, hotel yang satu ini memang agak sulit dijangkau. Kedua , ke tanah abang , penasaran mau liat kayak gimana tumpukan kainnya. Ketiga, kolam renang! Kangen banget pengen berenang. Keempat, legoland, alasannya biar baby acho bisa liat yang “warna warni”

A BOOK I'D LIKE TO READ
Gak Cuma satu, tapi maunya baca lebih banyak buku. Sekarang udah mulai numpuk buku lagi. Mulai dari koleksi di playbook , atau beli buku fisik. Rata rata yang mau dibaca itu buku parenting, buku MPASI, buku dongeng2 biar bisa dongengin baby acho. O iya, buku kisah nabi juga, itu salah satu wishlist buku yang mau saya beli. Kalo bukan saya yang ceritain ke baby acho, siapa lagi?

A LETTER I'M GOING TO WRITE
Bukan surat juga mungkin ya, lebih ke kartu pos aja. Say thank you, miss you, love you ke keluarga, dan teman2 dekat

A NEW FOOD I'D LIKE TO TRY
Penasaran sama makanan2 yang ada di diet mayo, seenak apa sih makanan tanpa garam?

I'M GOING TO DO BETTER AT
Semuanya, sebaik mungkin. Gak tau juga apa yang bakal ada di masa depan, tapi coba terus deh



Thursday, April 2, 2015

pengalaman melahirkan [part 2]

Setelah sebelumnya cerita tentang prosesnya di pengalaman melahirkan [part 1] , sekarang ke part 2 nya.

pas tau hamil, langsung deh nanya2 sama temen yang deket area rumah, nanya rekomendasi dokter kandungan. Saya dan suami memutuskan buat kontrol ke dokter di Rumah Sakit Al Islam Bandung mengingat lokasinya yang cukup dekat dari rumah, jadi kalau ada apa2 bisa segera. Setelah beberapa kali ganti dokter, akhirnya kami memutuskan untuk memilih dokter Annisa Spog . Semua masalah cocok2an ya, jadi cocok di saya belum tentu cocok di orang lain. Saya pilih dokter Annisa karena walaupun masih muda, tapi pembawaannya tenang banget, detil menjelaskan, dan ga diburu2 juga.

Tiap bulan saya kontrol, saya tanya ini itu ke dokternya, dan dokter dengan kalemnya bilang itu wajar, banyakin jalan, diminum vitaminnnya, dll. Saya tanyakan juga beberapa kemungkinan terburuk macem tali pusar terlilit dll, tapi dokter selalu meyakinkan kalo semua baik2 aja, kalopun ada kendala, itu diputuskan terakhir, kalau jalan melahirkan normal memang sudah tidak memungkinkan. yang pasti bakal terus diobservasi. Kalau dipikir2, iya juga ya, saya sebagai ibu baru suka mikir macem2 lah, mikir yang buruk, padahal belum tentu juga kejadian :D

Mulai dari minggu 30, saya rutin senam hamil di Rumah Sakit Al Islam. Sesekali sesudah senam dibagikan bubur kacang hijau, entah kenapa, itu malah yang bikin saya semangat datang terus. hahaha. Saya ikut senam hari sabtu , yang setelah senamnya ada penyuluhan. Instrukturnya Mba Ayu, yang sesuai namanya, memang ayu & lincah sekali. Senam sama mba Ayu itu, dahsyat rasanya , gak sekedar senam, tapi buat para ibu yang kehamilannya diatas 36minggu, harus ikut treadmill dan beberapa latihan lain. Ibunya aja? o tentu tidak,, bapak2nya pun disuruh olahraga juga ikutin ibu2nya, biar ikut ngerasain katanya. Pas treadmill bapak2 bagian ngelap keringet ibu2, kocak lah :))


Di minggu 34an, mulai tanya tanya biaya rumah bersalin di sana . Ga kepikiran buat nyari di rumah sakit bersalin lain di Bandung, karena selain harganya jauh lebih mahal, lokasinya pun cukup jauh. itung2 dana yang tersedia, kami berencana ambil kelas 1

Pas udah mulai kontraksi teratur 5 menit sekali, kami sudah berangkat ke rumah sakit. Ternyata semua kamar penuh , cuma 1 kamar yang tersedia, kamar VIP -____- . yasudah diambil aja.

masuk UGD jam 11 malam, jam 12 nya masuk ke ruang tunggu bersalin. Bingung karena ditinggal gitu aja, akhirnya nanya ke suster, katanya jam 5 pagi baru observasi. whaaaat? Sampai jam 2 udah mules2 bingung, sampai muntah2  , 04.00 baru masuk ruang bersalin. disana makin berasa sakit, udah teriak2 ga jelas sampai diinfus, dikasi penenang. jam 7an dokter udah mulai keliatan. selama  masuk ruang bersalin, bidan2nya ga berhenti nenangin, elus2 juga, di samping saya suami ampe ngantuk2 nungguinnya, plus tangannya sakit diremes2. pas dokter udah duduk dihadapan, ngajakin ngeden, semangatnya mulai muncul. Dengan dibantu 1 dokter , 2 bidan dan beberapa perawat, lahirlah baby Acho jam 8 pagi. Rasanya sumringah, udah ga kepikiran itu jaitan, segala macemnya.

Beres Jahit + beres2 peralatan, saya ditinggal sendiri, suami saya ikut suster dan baby Acho yang harus masuk ruang observasi. Sendirian, bengong dong, saya minta tolong suster buat ambil Hp, langsung chit chat sama temen2, telepon mama, telepon adik, sms temen2. gak lemes, malah rasanya seger udah ga mules2 kontraksi. Suami nyuapin makanan banyak2 pun langsung saya lahap, lapaaaar. hahaha

Baru jam 9an saya masuk ruang inap, di sana ada mama mertua yang semaleman nunggu di ruangan, begitu masuk langsung cium2.. uuuu.. terharu <3

saya lupa deh, kalau ga salah baru menginap 2 hari , siangnya udah dikasi kuitansi pembayaran . lah..kirain masi sehari lagi, hahaha, masi pengen leyeh2 di kamar. Memang pas tanya dokter, 1x24 jam sejak melahirkan pun sebenarnya sudah boleh pulang, selama ga ada masalah. Dan memang, saya & baby Acho baik2 saja. Lirik tagihan, eh kok ? malah lebih murah dari biaya perkiraan di kelas 1, padahal saya di VIP. Ternyata ya biaya yang tercantum memang bener2 perkiraan, karena saya & baby ga ada komplikasi , ga induksi dll , biayanya ya sesuai yang digunakan aja.

Recomended? saya bilang ya. suasananya tenang, bidan2 dan perawatnya sabar & ramah. Minusnya apa ya? oh iya, makanannya kurang banyak & wah , ehehe, nafsu makan kan langsung meningkat tajam, jadi bawaannya mau makan yang enak2 dan banyak :D , tapi no problemo kok, toh yang disediakan juga enak

Selama menginap bisa tidur tenang? engga dong. Tiap beberapa jam adaaa aja yang masuk. Ya yang nengok, yang bersihin ruangan, pengantar makanan dan cemilan, visit dokter, visit perawat luka jahitan, dan visit dari instruktur senam nifas. Iye, 24 jam setelah lahiran udah disuruh senam, biar lentur & cepat pulih katanya :))

ya sekian cerita saya. ga banyak foto2, karena memang si suami ga bawa kamera, plus pas lahiran, dianya lupa sendiri, malah nontonin anaknya brojol.

nah buat ibu2 hamil di luar sana, ada beberapa tips dari saya :

- ikuti saran dokter. kalau kata dokter gapapa, ya gapapa. ga usah terlalu khawatir ini itu. misalnya saya nanya pantangan, dokter bilang cuma makanan mentah yang sebisa mungkin dihindari. Jadi ya itu aja yang dihindari , sisanya bebas. Kalau soda memang saya dari dulu menghindari

- ibu hamil itu bukan orang sakit. jadi jalanin kegiatan seperti biasa aja, tapi jangan lupa perhatikan kesehatan ibu dan bayi

- banyak gerak . Saya ga tau ya  , saya itu itungannya banyak gerak atau engga. tapi yang pasti saya jauh lebih banyak gerak dibanding sebelum hamil. Tekanan darah pun jadi normal terus sepanjang kehamilan

- selalu libatkan suami ya ibu2. walaupun cuma ibu yang melendung, tapi kan tanggung jawab berdua :)


welcome home, baby

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...